Tasya Kamila, Mahasiswa Ekonomi yang Berprestasi

Tasya Kamila, Mahasiswa Ekonomi yang Berprestasi (foto : Panitia FIEL)

DarussalamMemulai karir keartisannya dari kecil sebagai bintang iklan dan penyanyi cilik, membuat Shafa Tasya Kamila atau yang lebih akrab disapa Tasya Kamila dikenal banyak orang. Terutama orang – orang yang sejak kecilnya sudah diisi oleh berbagai lagu anak dari Tasya. Namun siapa sangka ternyata Tasya sendiri adalah seorang mahasiswa berprestasi lulusan Fakultas Ekonomi di Universitas Indonesia, dan berhasil menyandang gelar Master of Public Administration  Columbia University, AS pada usianya yang ke 26 tahun.

Ketika diwawancarai pada Jum’at malam ( 30/11 ) di AAC DAYAN DAWOOD pada acara Fiel Gathering night & Talkshow, Tasya membagikan sedikit pengalamannya selama menjadi mahasiswa ekonomi di UI, juga beberapa cerita menarik kenapa ia bisa memilih dan tertarik kepada fakultas ekonomi.

Jurusan akuntansi di Fakultas Ekonomi UI merupakan pilihan Tasya untuk pendidikan sarjananya adalah karena influence dari Alm. Ayahnya yang ternyata seorang auditor dan memiliki kantor akuntan publik. Juga menurut Tasya, ilmu ekonomi adalah ilmu yang bisa diterapkan di banyak bidang dan related dengan berbagai hal. Sehingga ia bisa mengerti pemasalahan yang dihadapi negara dan dalam dunia bisnis.

Selama menjadi mahasiswa ekonomi, rupanya Tasya Kamila juga aktif di berbagai kegiatan di luar kampus, seperti bermain film, peluncuran album barunya beserta kegiatan promosi, juga menjadi Duta Lingkungan Hidup yang mengharuskannya untuk berkampanye di seluruh Indonesia. Sebab itu pula Tasya mengaku bahwa ia tidak punya cukup waktu untuk menjadi aktif juga di keorganisasian kampus, dan mungkin hanya sesekali bisa membantu temannya menjadi pengisi acara apabila ada event di kampus.

Tasya Kamila tidak ingin ilmunya hanya berbatas di dunia entertainment saja, karena menurutnya ia sudah cukup belajar dan mendapatkan pengalaman selama menjadi artis dengan bekerja bersama orang – orang profesional di bidang entertain. Oleh sebab itu ia memilih meluaskan pendidikan formalnya di luar dunia keartisan.

Kepintarannya dalam mengatur waktu antara belajar dan bersosialisasi memang patut diacungi jempol. Dan kegigihannya untuk memperjuangkan pendidikannya wajib dicontoh oleh mahasiswa – mahasiswa yang ada di seluruh Indonesia.

Dengan aktivitas seorang Tasya Kamila yang begitu padatnya, ia tetap bisa menjadi mahasiswa yang berprestasi. Bahkan Tasya bisa mendapatkan beasiswa LPDP yang persaingannya sungguh ketat.

Beasiswa S2 LPDP ( Lembaga Pengelola Dana Pendidikan ) yang ia dapatkan tidak datang begitu saja. Sudah tentu Tasya telah berusaha keras untuk mendapatkan beasiswa tersebut hingga akhirnya usahanya membuahkan hasil dengan dia menjadi lulusan S2 di Columbia University dengan IPK di atas 3,7.

Tasya mengungkapkan bahwa begitu banyak rintangan yang di jalaninya sebagai mahasiswa di luar negeri,dan semua itu dapat diatasi dengan baik. Apalagi kehidupan mahasiswa S1 di Indonesia dan di luar negeri itu sangatlah berbeda. Metode belajar dan standar pendidikannya berbeda, dan rata – rata mahasiswa di sana adalah mahasiswa yang kompetitif, ambisius, rajin belajar, dan berani untuk mengutarakan pendapatnya.

“ Tapi selain itu, kualitas yang mungkin kalian perlu punya adalah rasa semangat nasionalisme dan gimana kalian memiliki visi juga untuk menggunakan ilmu yang nanti di dapat, baik itu S2 dan S3, di dalam ataupun luar negeri, untuk berkontribusi di Indonesia.” Ujar Tasya Kamila seorang penyanyi cilik yang kini meraih kesuksesannya di dunia pendidikan.(mola)

Pedang Bermata Dua di Era Digital, Back to Nature and IT Minded

Ilustrasi back to nature and IT minded (Foto:Google)

Darussalam – Berbicara mengenai perubahan dunia menuju digital memang tidak ada habisnya. Perubahan menuju era digitalisasi membawa pengaruh dan dampak yang besar bagi kehidupan. Sangat kentara jika melihat dari perilaku atau kebiasaan sehari-hari. Banyak kebiasaan baru bermunculan, seperti menggunakan gadget untuk berbagai urusan. Jika diawal kemunculannya hanya digunakan untuk berkomunikasi dan media hiburan, digitalisasi berubah fungsi menjadi ladang bisnis.

Digitalisasi memberikan banyak kemudahan untuk kehidupan manusia. Semua menjadi serba canggih dan efesien, kita menjadi lebih luang dalam memanfaatkan waktu dan mendapatkan beberapa hal dalam satu waktu sekaligus. Misalnya saat bekerja dan lapar, jika sebelumnya kita harus meninggalkan pekerjaan untuk sekedar memasak atau membeli makanan keluar, di era sekarang hanya bermodalkan gadget makanan datang tanpa perlu meninggalkan pekerjaan yang sedang dilakoni.

Dibalik kemudahan yang ditawarkan berdampak terhadap pola hidup manusia menjadi malas. Sehingga dari sikap inilah muncul beberapa dampak buruk bagi perilaku manusia. Manusia di era digital menjadi lebih individualis dan kurang peduli terhadap lingkungan sekitar. Salah satunya adalah interaksi antara sesama menjadi kurang kuantitasnya terutama dengan orang yang dekat. Pola pikir saat ini berubah menjadi mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat, tentu saja kita sangat menyayangkan hal ini.

Namun yang menjadi permasalahan adalah adanya dua perilaku yang membingungkan di bidang ekonomi yang dapat dikategorikan sebagai untung rugi. Pada kunjungannya ke Aceh minggu lalu, wakil menteri keuangan Indonesia Wardiasmo menyebutkan, The twin force of economic, back to Nature dan IT minded. Ini merupakan istilah bagi perekonomian saat ini khususnya Indonesia.

Serangan ganda perekonomian ini berkaitan dengan perilaku manusianya. Dimana masyarakat cenderung menyukai hal yang berbau alam sementara era semakin millennial. Saat musim atau masa liburan datang, kebanyakan dari masyarakat akan memilih tempat seperti laut, gunung, atau bahkan cagar alam untuk dikunjungi. Pada hari biasa pun, masyarakat akan memilih tempat nongkrong yang bernuansa alam.

Ini merupakan sebuah kesempatan yang bagus tentunya bagi pelaku ekonomi karena mereka dapat meng-upgrade usaha atau bisnisnya bertema alam atau nature. Selain itu, banyak bisnis baru bermunculan dan menggunakan alam terbuka sebagai daya tarik utamanya. Merupakan bisnis yang sehat karena menawarkan udara segar dari alam dan juga menyediakan tempat yang benar-benar cocok untuk menyegarkan pikiran.

Yang menjadi kekhawatiran di era digital dan juga bisnis alam adalah lingkungan yang semakin berkurang atau rusak. Hal ini disebabkan karena banyaknya pabrik atau industri yang bermunculan. Alam semakin digerus untuk pembangunan gedung dan berbagai tempat wisata. Maka seketika ini juga menjadi pedang bermata dua bagi Indonesia yang merupakan jantung dunia.

Mengutip dari Tribunnews.com, Leuser adalah jantung dunia yang berada di Indonesia. Namun Leuser terancam deforestrasi hutan dan meskipun berada di dalam lindungan hukum di Indonesia, tapi belum menjamin bahwa Leuser akan baik baik saja. Leuser terus saja dicacah untuk kepentingan industri dan bahkan pertambangan.

Selain itu, jika menilik dari beberapa peristiwa alam yang terjadi akhir akhir ini, telah banyak korban jiwa yang direnggut. Akan berapa banyak lagi jiwa yang kita korbankan dengan iming-iming perkembangan zaman?. Apakah kita akan tetap keukeuh untuk menjadi individualis dan tetap merasa hebat dengan pencapaian sehingga alam menjadi bukan masalah besar?. Ini adalah dampak dari sikap ketidak-pedulian kita terhadap lingkungan dan merupakan kelalaian kita sendiri.

Jika alam terus diusik, akankah kehidupan kita akan menjadi lebih baik. Lantas jika melihat dari tingkah manusianya yang menjadi semakin careless terhadap lingkungannya, pantas dipertanyakan untuk ke depannya apakah ada yang masih memperdulikan alam sekitarnya?.

Perubahan menuju era digital tentu sangat baik dan bahkan merupakan keharusan untuk mengikuti perkembangan zaman. Karena sangat aneh jika menolak perubahan global sementara zaman terus berkembang. Namun, perubahan era bukan berarti merubah sikap menjadi acuh terhadap alam sekitar dan lingkungan sosial. Manusia memiliki hak dan tanggung jawab terhadap tempat tinggalnya. Maka secanggih apapun zaman yang kita tinggali, kita tidak boleh menutup hati untuk peduli.

Alam adalah tempat tinggal kita, rumah dan amanah yang harus kita jaga dengan baik. Bersama sama menuju era baru, kita juga harus menyatupadukan semnagat untuk menjaga kelestariaannya. Yang baru boleh terus muncul, namun yang lama tetap dipertahankan pesonanya. (Sul)

 

Persiapkan Mental Berkompetisi di Era Digital!

Persiapkan Mental Berkompetisi di Era Digital! (Gambar:Google)

Darussalam – Tak dapat dipungkiri, peradaban dunia semakin berkembang dengan pesat. Tanpa kita sadari, kini teknologi menjadi raja dari kehidupan. Semua pekerjaan yang dulunya sulit dijangkau kini menjadi mudah dan sangat cepat. Hal ini juga membawa banyak manfaat dan kebaikan. Salah satu yang paling terasa adalah terjalinnya hubungan internasional baik dari bidang pendidikan dan juga merambah hingga dunia bisnis. Lapangan kerja semakin terbuka lebar. Peluang untuk belajar ke luar negeri pun semakin terbuka.

Namun, digitalisasi juga melahirkan ancaman. Revolusi Industri 4.0 adalah revolusi dengan basis cyber physical system. Dimana robot dengan kecerdasan buatan atau artifisial mulai menyebar dan merebut posisi manusia di kancah pekerjaan.

Menilik dari banyaknya tenaga robot atau mesin yang dipakai, menambah rumit kriteria karyawan yang dipekerjakan di perusahaan. Jika beberapa tahun yang lalu tenaga jasa masih berfokus pada soft skill yang biasa, pada era digital ini penguasaan software dan kemampuan pengolahan data serta kreativitas lebih dilirik oleh perusahaan industri.

Tentu saja perkembangan yang terjadi di dunia bisnis menjadi sorot utama bagi calon sarjana ekonomi. Tujuan utama dari calon sarjana adalah menemukan pekerjaan yang tepat untuk menunjang hidup di masa mendatang. Namun,  hanya menguasai ilmu ekonomi tidak cukup meskipun gelar sarjana pun sudah disandang.

Melirik Amazon dan Alibaba yang mulai membuka pusat perbelanjaan atau supermarket tanpa kasir dan pegawai. Bahkan mereka memiliki sistem warehouse yang fully-automated. Di Indonesia sendiri, konsep digital lounge mulai digalakkan oleh perusahaan perbankan. Tanpa harus berhadapan dengan teller, orang dapat membuka tabungan sendiri.

Suka atau tidak, mau atau tidak mau, kita akan menghadapi digitalisasi. Maka dari itu, meningkatkan potensi diri adalah tugas utama bagi seluruh calon sarjana. Pekerjaan dengan keterampilan tinggilah yang masih membutuhkan tenaga kerja manusia.

Bagi calon sarjana, wajib mengetahui dan menganalisis jenis pekerjaan yang akan di apply nantinya.  Hal ini dikarenakan oleh adanya beberapa jenis pekerjaan yang akan hilang seperti teller,  driver,  kasir,  resepsionis dan beberapa lainnya.  Menentukan target pekerjaan yang tidak dapat dijangkau oleh mesin adalah kunci utama menghadapi digitalisasi atau revolusi industri 4.0.

Selain itu,  mengetahui bakat sendiri juga penting.  Dengan mengenal bakat yang dimiliki, maka dapat membantu ke depannya yakni dengan mengasah skill ataupun menambah skill baru dengan mengikuti berbagai pelatihan terkait soft skill atau pekerjaan di era digital.

Dilansir dari okezone.com, Laporan World Economic Forum 2016 yang bertajuk The Future Job telah memaparkan bahwa ada 10 skill yang akan dibutuhkan pada tahun 2020 mendatang. Diantaranya adalah pemecahan masalah kompleks, berpikir kritis, kreativitas, manajemen sumber daya manusia, koordinasi, kecerdasan emosional, penilaian dan pengambilan keputusan.

Dari sepuluh skill tersebut, semuanya berorientasikan mental. Maka, untuk calon sarjana ekonomi mulai dari sekarang harus dapat meningkatkan potensi diri bertajuk mental. Dengan mengikuti berbagai organisasi dan menjadi pemikir kritis, maka persaingan di era digital menjadi lebih mudah. ( Sulthana )

Luthfi Aulia Chandra : “Jadi Kreatif Gak Perlu Drama”

Luthfi Aulia Chandra : “Jadi Kreatif Gak Perlu Drama” (foto:Perspektif)

Darusalam –  Luthfi Aulia Chandra, Youtuber sekaligus Musisi ini berkesempatan hadir untuk pertama kalinya ke Aceh,  melalui Seminar Nasional Expo Inkubator 2018 yang digelar oleh UKM Inkubator FEB Unsyiah, Sabtu 22 september 2018 di AAC Dayan Dawood, luthfi hadir untuk mengisi seminar sekaligus menyapa para fans khususnya yang berada di Aceh.

Kali ini, luthfi hadir diacara tersebut sebagai pemateri dengan topik ‘creativepreneur’. Sebagai Anak muda yang memiliki kreatifitas di bidang Film Makers dan musik, luthfi banyak memberikan tips dan trik untuk menjadi anak muda yang berfikir kreatif dan memaanfaatkan media sosial dengan baik dan bijak. Salah satunya yaitu dengan fokus terhadap bidang yang disukai.

“Misal kalian sukanya film makers, kalian bisa tekuni hal itu, tetapi tetap fokus, jangan bawa pada hal yang lain, jadinya tidak setengah-setengah, yang penting tekuni” ucapnya.

Luthfi juga menceritakan awal dirinya berkarier hingga menjadi seperti sekarang ini, berawal dari kesukaannya terhadap film makers , pada tahun 2010 luthfi terjun ke dunia youtube sebagai content creator film pendek dan musik video, namun pada tahun 2015 luthfi di beri tawaran oleh Kevin Aprillio untuk bergabung dengan band garapannya yang diberi nama Kevin and The Red Rose, sejak saat itu luthfi mulai berkarier hingga seperti saat ini.

Banyak hal yang disampaikan luthfi kepada masyarakat khususnya kaum muda, salah satunya untuk menjadi kreatif itu tidak sulit asal mampu berfikir dan terus berusaha, banyak hal yang bisa dilakukan saat kita masih muda seperti  manjadi : content creator, youtubers, pengusaha, ataupun musisi. Tetapi semua kembali lagi mau atau tidaknya  untuk berusaha.

“ Untuk kaum muda kurangin drama, atau hidup dengan drama, tetapi mulailah berfikir kreatif, yang betul-betul kreatif, jangan suka cari sensasi dan drama, tapi buatlah ide dan kreatifitas sendiri, yang penting tetap be yourself” Ungkapnya.(alma)

Talkshow Inkubator 2016 Hadirkan Pengusaha Muda Kreatif

Talkshow Wirausaha Inkubator 2016 hadirkan Usahawan Muda Kreatif (Toso/Perspektif)

Darussalam – Keunggulan media dalam dunia bisnis dalam berwirausaha di era Globalisasi semakin gencarnya disuarakan di berbagai seminar Kewirausahaan dewasa ini. Mudahnya memulai usaha dari dunia digital membuat para pebisnis melirik peluang usaha dari media sosial dan memulai startup melalui dunia maya. Hal ini dianggap menjadi peluang usaha kreatif oleh UKM Inkubator FEB Unsyiah dengan mengadakan Talkshow Wirausaha dengan Tema “Berwirausaha Kreatif di Era Digital”

Talkshow Wirausaha yang diadakan oleh UKM Inkubator merupakan puncak dari serangkaian acara Expo Inkubator 2016. Dalam talkshow kali ini, Inkubator mengundang beberapa Usahawan Muda Inspiratif seperti Muhammad Sadad (CEO Erigo Store), Iqbal (CEO Hadrah Group), Furqan Firmandez (Ketua HIPMI Aceh), dan JNE.

 

Muhammad Sadad yang merupakan CEO Erigo Store sedang memberikan materi (Toso/Perspektif)

Muhammad Sadad yang merupakan CEO Erigo Store sedang memberikan materi (Toso/Perspektif)

Dalam talksow Wirausaha ini, Muhammad Sadad mengajak peserta talkshow untuk memulai startup bisnis dengan memanfaatkan keunggulan di media sosial. Sadad merupakan CEO Erigo Store yang bergerak di usaha pakaian yang sukses dari media sosial Instagram, kini usaha fashion yang menargetkan pasar anak muda ini pun telah melayani ribuan konsumen setiap bulannya. “Erigo merupakan hasil jatuh bangun kami di dunia usaha, awalnya kami bergerak di pasar batik namun kebutuhan pasar di sector fashion anak muda yang meyakinkan membuat kami merubah haluan menjadi salah satu Brand fashion yang diperhitungkan saat ini, semuanya berasal dati kerja keras dan inovasi” jelas pemuda asli Lhokseumawe ini.

 

“Inovasi merupakan hal yang sangat penting dalam berwirausaha di era digital ini, kebutuhan pasar yang terus berubah menuntut agar pengusaha terus berinovasi demi menjaga eksistensi dalam dunia bisnis” tambah CEO Erigo ini. Dalam kesempatan yang sama, Iqbal yang merupakan Founder dan CEO Hadrah Group juga memotivasi peserta talkshow untuk menjaga mental wirausaha agar dapat bersaing di era globalisasi. Alumni Fakultasi Ekonomi dan Bisnis Unsyiah ini juga mengajak peserta untuk mengembangkan bisnisnya di daerah sendiri ketimbang membuka usaha di daerah lain.

Seorang peserta sedang bertanya dalam Talkshow Inkubator 2016 (Toso/Perspektif)

Seorang peserta sedang bertanya dalam Talkshow Inkubator 2016 (Toso/Perspektif)

“Peluang usaha di Aceh begitu besar, namun sayangnya hanya sedikit pengusaha asli daerah yang membuka usahanya disini. Mulai saja bisnis dari yang kecil-kecilan dulu, agar anda dapat mengetahui seluk beluk berwirausaha sejak dini, usaha yang unik dibutuhkan di era digital seperti saat ini” ujar pemuda yang telah mulai berwirausaha sejak SMA ini.

Wirausaha di era digital juga mendapat perhatian khusus bagi Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI). Furqan Firmandez yang juga merupakan ketua HIPMI Aceh menyebutkan bahwa Wirausaha di era digital merupakan peluang usaha yang sedang menjadi tren bisnis saat ini. Usaha kecil maupun besar pun bisa memasarkan produknya di dunia maya tanpa batas. Usaha yang kreatif, inovatif dan unik merupakan kunci dari bisnis di era Digital jelasnya.

Dengan diadakan talkshow wirausaha ini, diharapkan dapat menumbuhkan minat dan semangat wirausaha bagi mahasiswa dan peserta dengan mendorong terciptanya usahawan kreatif yang mampu bersaing di era digital dan siap menghadapi persaingan Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA). (Jo)

Mahasiswa KKN – PPM 10 Unsyiah dan LPN Gelar Saweu Nusa

KKN PPM 10 Unsyiah Gelar Saweu Nusa (Dokumentasi KKN PPM 10)

KKN PPM 10 Unsyiah Gelar Saweu Nusa (Dokumentasi KKN PPM 10)

Aceh Besar – Sebanyak 37 mahasiswa Kuliah Kerja Nyata – Program Pengabdian Masyarakat 10 (KKN-PPM 10) periode 11 tahun 2016 Universitas Syiah Kuala menyelenggarakan acara promosi potensi wisata Gampong Nusa yang bertajuk “Saweu Nusa” bersama Lembaga Pariwisata Nusa (LPN). Acara ini dilaksanakan pada hari minggu, 28 Agustus, di Gampong Nusa, Lhoknga, Aceh Besar.

Saweu Nusa ini diselenggarakan untuk mempromosikan Gampong Nusa yang memiliki banyak potensi wisata di dalamnya. Beberapa diantaranya adalah ekowisata, wisata kreatif berupa pengolahan sampah organik dan non-organik, dan wisata budaya serta kuliner khas Aceh.

“Acara ini bertujuan untuk memperkenalkan wisata Gampong Nusa melalui program – program yang telah dilakukan oleh mahasiswa KKN PPM 10 di Gampong Nusa selama satu bulan,” Kata Muhammad Furqan, ketua KKN PPM 10.
Furqan berharap semoga kedepan Gampong Nusa ini lebih sukses dan berkembang dalam hal wisata.

Adapun pelaksanaan Saweu Nusa dimulai dengan presentasi promosi potensi desa oleh LPN dan pemutaran video promosi wisata yang dibuat oleh mahasiswa KKN-PPM 10 Unsyiah. Selanjutnya, acara dilaksanakan dengan kegiatan ‘Wet-Wet Gampong’, yaitu mengunjungi bank sampah, pengolahan barang bekas oleh Nusa Creation Community (NCC), dan keliling kampong. Selain itu, even ini dimeriahkan dengan penampilan seni yang terdiri dari Rapa’i Geleng, Laweut, dan Ranup Lampuan dari komunitas seni Al – Hayah dan simulasi 3 macam permainan tradisional, serta pengumuman lomba photo booth Instagram.

Acara tersebut dihadiri oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Aceh, Duta Wisata, Agen Travel yang berada di kawasan Banda Aceh, dan juga stakeholder yang terkait dengan pariwisata. Selain itu, Beberapa komunitas yang tergabung dalam Forum Kolaborasi Komunitas (FKK) Banda Aceh, jajaran pemerintah Kabupaten Aceh Besar, dan awak media juga turut diundang dalam acara ini.(Rio/DeTak)

Yuk Hadiri Pegelaran Seni Artcoholic 8 di Taman Budaya

Artcoholic Exhibition 8 (dokumentasi UKM Putroe Phang)

Artcoholic Exhibition 8 (dokumentasi UKM Putroe Phang)

Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) Seni Putroe Phang akan menggelar kegiatan “Artholic Exhibition 8” dalam rangka peringatan hari jadi yang ke 21. Pergelaran seni ini akan dilaksanakan pada hari Sabtu, 28 Mei 2016 pada puku 20.15 dan berlokasi di Taman Budaya Banda Aceh.

Acara ini mengusung tema “Tacok Peu nyang Goet, Tapeugot nyang Kana”. Event ini bertujuan agar generasi lebih selektif dalam melihat hal termasuk budaya baru yang berkembang dimasyarakat. Akan ada beberapa cabang seni yang akan dipentaskan, diantaranya seni tari, seni teater dan juga pameran seni lukis

Keseluruhan acara dan merupakan penampilan seni dari anggota UKM Seni Putroe Phang Unsyiah. Pertunjukkan ini  terbuka untuk umum sehingga masyarakat dapat menyaksikannya secara gratis, sementara open gate acara mulai pukul 20.00 (ibe)