Economic Student Market, akan Terealisasi Semester Depan

Economic Student Market, akan Terealisasi Semester Depan (Foto : Ayu/Perspektif)

Darussalam – Fakultas Ekonomi dan Bisnis Unsyiah memiliki beberapa kantin yang menjadi tempat tongkrongan bagi mahasiswa/i di sela-sela jadwal perkuliahan. Beberapa kantin itu tersebar di dua sisi fakultas ekonomi yakni pada Gedung EKP, bagian samping gedung KPMG dan bagian belakang gedung Student Center.

Namun beberapa waktu belakangan ini Kantin Pojok Ekonomi yang berposisi di bagian belakang gedung Student Center tampak terbengkalai. Tak ada kegiatan aktivitas yang tampak seperti beberapa waktu sebelumnya.

Sejak awal semester kemarin sudah ada wacana bahwa akan ada pembaharuan tentang kantin pojok ekonomi ini, yaitu “Economic Student Entrepreneur Market” Yang dipelopori oleh BEM FEB-Unsyiah dan UKM Inkubator serta di dukung penuh oleh pihak dekanan. Namun sampai saat ini rencana ini masih belum terealisasi.

Dijumpai Rabu (2/05/18) Rais, ketua BEM FEB Unsyiah mengakui memang sedang gempar dalam mewujudkan Economic Student Entrepreneur Market, yang mendapat dukungan penuh dari Dekanan yang mengharapkan agenda ini dapat menghidupkan kembali kantin belakang kesekretariatan mahasiswa yang sudah tidak terpakai dan tampak terbengkalai.

Namun untuk saat ini Rais mengatakan bahwa Ia dan pihak UKM Inkubator masih terkendala dalam pemilihan konsep apa yang nantinya akan diwujudkan di Economic Student Entrepreneur Market ini.

“Saat ini masih terkendala dikonsepnya, tapi dari pihak Inkubator sendiri sudah berusaha membicarakannya ke beberapa alumni Inkubator dan beberapa dosen dalam hal menentukan konsep. Pihak dekanan hanya tinggal menunggu konfirmasi konsep dari kitanya aja, dengan begitu baru bisa kembali berjalan agenda ini.” terang Rais.

Economic Student Market, akan Terealisasi Semester Depan (Foto : Ayu/Perspektif)

Agenda Economic Student Entrepreneur Market ini nantinya akan dilaksanakan pada semester depan dan pihak dekanan juga mempunyai harapan yang sama, “Kami juga mengatakan kepada pihak Dekan yang dimana bahwasannya program ini bentuknya jangka panjang, dan diharapkan akan berjalan seterusnya dikepengurusan selanjutnya.”

Dari pihak dekanan sendiri mengharapkan nantinya para mahasiswa yang berpartisipasi didalamnya menjual barang asli buatan sendiri, semacam Handmade, Creating Product dan Merchandise  atas nama mereka sendiri dalam brand.

“ini mengambil contoh disalah satu universitas di Malaysia, seperti mahasiswa disana yang memproduksi air mineral dengan label mereka sendiri. Diharapkan tidak cuman membeli barang dari luar lalu dijual kembali, karena dekanan mengharapkan mahasiswa sekarang bisa lebih berinovasi dan mampu bersaing dalam berbisnis.” tegas Qamarul sebagai Direktur Inkubator.

Pihak dekanan juga menginginkan mahasiswa dapat memproduksi barang sendiri dikarenakan dilingkungan Unsyiah ini juga ada UPT.Kewirausahawan yang dimana banyak kegiatannya disortir langsung oleh KEMENRISTEKDIKTI, hal ini juga di harapkan dapat menambah minat mahasiswa di lingkungan FEB dalam melakukan kegiatan bisnis tanpa mengganggu jadwal perkuliahan.(ijah)

“Dari Kita untuk Kita”, FEB Unsyiah Jadikan Meugang Sebagai Momen Menjaga Silaturahmi

“Dari Kita untuk Kita”, FEB Unsyiah Jadikan Momen Meugang Untuk Menjaga Silaturahmi (La/Perspektif)

[Read more…]

Berani Menertawakan Diri Sendiri

Dok: Psychopathic Writing (Istimewa)

Dewasa ini sebagian orang lebih senang menertawakan orang lain dan enggan untuk menertawakan dirinya sendiri. Entah karena takut dianggap gila atau mungkin menganggap hidupnya terlalu serius untuk ditertawakan. Padahal, menghindar untuk menertawakan diri sendiri justru dapat menghambat perkembangan.

Banyak  yang mengatakan ‘jika tertawa dapat menyehatkan pikiran dan menyingkirkan emosi negatif,’ namun hal tersebut dilakukan tidak untuk menertawakan orang lain karena terdapat emosi negatif didalamnya. Menertawakan orang lain nantinya akan menjadikan seseorang terlihat sombong karena merasa lebih baik dari orang lain.

Oleh karena itu menertawakan diri sendiri lebih baik daripada menertawakan orang lain. Dengan menertawakan diri sendiri, seseorang tak perlu khawatir akan munculnya emosi negatif karena yang ditertawakan adalah diri sendiri. Menertawakan diri sendiri juga dapat membantu seseorang mengintrospeksi diri dan menemukan kesalahan yang perlu diperbaiki tanpa harus tersinggung oleh komentar orang lain.

Hal ini juga didukung oleh sebuah penelitian terbaru yang dipublikasikan dalam jurnal Personality and Individual Differences yang menyatakan bahwa salah satu indikator individu yang memiliki kesejahteraan psikologis yang tinggi adalah dengan sering menjadikan dirinya sendiri sebagai lelucon.

Menjadikan diri sendiri sebagai lelucon juga termasuk ke dalam kriteria individu yang telah mengaktualisasikan diri dari teori yang dikemukakan oleh Abraham H. Maslow, yaitu rasa humor yang filosofis. Dikatakan bahwa individu yang telah mengaktualisasikan diri akan lebih sering menjadikan dirinya sendiri sebagai bahan candaan.

Mereka menjadikan setiap kebodohan dan kekurangan mereka sebagai candaan yang disampaikan secara filosofis agar orang lain berpikir terlebih dahulu, baru kemudian bisa mendapatkan joke dari humornya dan tertawa untuk membantu mereka menjadi lebih cerdas dalam berpikir dan menyampaikan sesuatu.

Selain dapat mengintrospeksi diri dan menyingkirkan emosi negatif, menertawakan diri sendiri juga dapat menjernihkan pikiran, membantu diri berdamai dengan masa lalu, dan membuat orang disekeliling kita bahagia.

Suksesnya seseorang menertawakan dirinya sendiri akan merubah sudut pandang dan cara seseorang melihat dunia. Seseorang tak lagi fokus kepada hal-hal negatif tetapi pada hal-hal positif yang bisa didapatkan meski hari yang dilalui kurang menyenangkan. Dengan begitu, seseorang akan terhindar dari perasaan stres. (Sulthanul Y)

Dengan tema “Potret Tikungan Si Negeri Gayo” Perspektif Yakin Bawa Pulang Output Berkualitas

Darussalam – LPM Perspektif FEB Unsyiah kembali mengadakan Mega Hunting yang bertempat di Takengon dan Bener Meriah pada tanggal 6-8 Mei 2018. Mega hunting merupakan suatu kegiatan tahunan yang dilaksanakan oleh LPM Perspektif pada setiap periode kepengurusan. Kegiatan ini bertujuan untuk menggali lebih dalam kemampuan para anggota baik dibidang jurnalistik, fotografi, maupun videografi.

“Kali ini saya yang menjadi ketua panitia untuk Mega Hunting 2018, seluruh persiapan Alhamdulillah berjalan lancar walaupun ada beberapa masalah kecil,” ucap Alma saat diwawancarai usai pelepasan (4/5/18).

Takengon dan Bener Meriah menjadi destinasi perspektif kali ini. “Kami memilih Takengon dan Bener Meriah karena mereka kental akan budayanya. Kebetulan tema output kami nanti adalah cultural dan human interest, jadi pas banget! Ya, sekalian refreshing juga,” tambah Alma.

Mengusung  tema “Potret Tikungan Si Negeri Gayo” perspektif yakin akan membawa pulang output berkualitas berupa tulisan, foto dan video. Mereka juga telah membagikan beberapa tim yang nantinya akan mengerjakan tugas mereka saat beroperasi di tempat tujuan.

Peserta yang mengikuti Mega hunting 2018 ini adalah seluruh anggota dan beberapa alumni LPM Perspektif. “Ini kegiatan internal, ada 17 orang yang ikut. Jadi pesertanya ya kita-kita dan kita senang banget karena ada beberapa alumni Perspektif juga yang ikut,” ucap sekpan Mega Hunting, Ayu Khatijah.

Ketua panitia berharap bahwa dalam Mega Hunting tahun ini benar-benar membawa manfaat yang positif bagi anggota Perspektif, sehingga pengalaman dan pengetahuan yang didapatkan bisa diaplikasikan dengan baik terutama dalam mengasah kemampuan jurnalistik, fotografi, dan videografi.

Bagai tulisan diatas batu, perspektif ingin menggariskan tinta atas hadirnya mereka di tanah Gayo. Dengan senjata untaian kata-kata yang disematkan ke dalam paragraf yang padu. Tahanan cahaya yang ditangkap sepersekian waktu, dan rekaman-rekaman jejak yang akan dilagukan menjadi satu. “Insya Allah Mega Hunting kali ini sukses!.” tutup Ayu Khatijah. (Mev)

Gandeng DJP, D3 Perpajakan Gelar Seminar dan Talkshow

Gandeng DJP, D3 Perpajakan Gelar Seminar dan Talkshow (Eci/Perspektif)

Darussalam – D-III Perpajakan bekerja sama dengan Direktorat Jendral Pajak Kantor Wilayah (DJP KANWIL) Aceh, menyelenggarakan Seminar dan Talkshow perpajakan untuk mewujudkan pengetahuan pajak dalam era global berbasis elektronik. Dengan mengusung tema “Taxation Aspec on Economic Digital” Rabu (2/5/2018), acara ini berlangsung sukses diadakan kali pertamanya di Balai Sidang FEB UNSYIAH. Seminar ini turut menghadirkan pemateri dari DJP KANWIL Aceh Yogaswara Karmana S.E., M.A.F.M, dan beberapa staf jajaran dari DJP KANWIL Aceh.

“Pajak yang dipungut harus adil, berbicara tentang e-comerce terhadap penjual online, tarif pengenaannya sama saja dengan penjual konvesional, hanya beda cara komunikasinya saja. Online marketplace menyediakan tempat kegiatan usaha berupa toko internet (Lapak) di Mall Internet sebagai tempat online marketplace merchant (Seller) menjual barang dan jasa,” papar Yogaswara.

Selain seminar acara ini juga diisi dengan talkshow perpajakan yang dibawakan oleh dosen FEB Unsyiah yaitu Rahmawaty, S.E., M.Si., Ak. Isu yang diangkat dalam talkshow ini lebih mengarah kepada pajak restribusi daerah. Titik temu dari adanya talkshow ini ialah agar mahasiswa lebih memahami pajak restribusi, cara pengenaanya dan tarifnya.

Apresiasi mahasiswa dengan terselenggaranya acara ini begitu tampak dari ramainya jumlah peserta yang hadir. Terliha peserta yang hadir bukan hanya mahasiswa dari Fakultas Ekonomi dan Bisnis saja, melainkan MIPA UNSYIAH, Teknik Industri Unsyiah, Hukum unsyiah, Pertanian unsyiah, serta dari UIN AR-RANIRY. Bentuk respon positif dari panitia atas apresiasi peserta ialah bagi mereka yang aktif bertanya dan menjawab pertanyaan akan dibagikan doorprize.

“Tujuan diselenggarakan acara ini agar mahasiswa mampu memahami proses transformasi dan mengetahui juga berbagai informasi tentang perpajakan dalam era economic digital. Serta harapan saya atas terselenggaranya acara ini ialah mahasiswa mampu bersaing pada era economic digital dan membangun kesadaran, kepedulian terhadap kewajiban membayar pajak untuk kepentingan pembiayaan negara ketika sudah memiliki pekerjaan atau usaha nantinya,” sebut Imam Subkhi selaku Ketua Panitia. (Ci)

 

 

 

 

Pererat Solidaritas Internal Mahasiswa EKI Gelar iESA CUP

Pererat Solidaritas Internal Mahasiswa EKI Gelar iESA CUP (Luthfi/Perspektif)

Darussalam – Islamic Economic Students Association (IESA) kembali mengadakan iESA CUP yang ke-III. Acara ini berlangsung dari tanggal 29 april 2018 hingga 6 mei 2018. Adapun cabang olahraga yang diperlombakan antara lain; Futsal, Basket, Badminton, dan Tarik Tambang.

Acara internal ini bertujuan untuk meningkatkan solidaritas, kekeluargaan, kekompakan dan juga agar keluarga iESA sehat semua pastinya. Tahun ini iESA CUP mengusung tema “Keep Spirit, Keep Health, and Keep Solidarity.”

“Adapun makna nya yakni berbagi pengalaman, berbagi perasaan atau bisa di bilang berbagi kebahagian dan menjaga solidaritas antar sesama mahasiswa/i  Ekonomi Islam,” ungkap Win Irvan Syahputra selaku Ketua Panitia.

Pererat Solidaritas Internal Mahasiswa EKI Gelar iESA CUP (Luthfi/Perspektif)

Opening Ceremony dilaksanakan hari ini (29/4/18). Kali ini, iESA membuat Konsep pembukaan acara berbeda dari yang sebelumnya karna diacara Opening Ceremony ini mereka membuat upacara penaikan bendera iESA CUP. Hal ini merupakan gebrakan baru yang dilaksanakan oleh iESA.

Pada saat upacara berlangsung ketua jurusan ekonomi islam Dr. Eddy Gunawan M.Ec selaku Pembina Upacara menyampaikan bahwa begitu senang bila iESA aktif, karna kita dapat menunjukkan kualitas, sportifitas,dan excellent dalam berprestasi dan kita harus menanamkan nilai nilai yang ada pada moto ekonomi Islam yaitu menjadikan insan-insan yang islami.

Selain ketua Jurusan Ekonomi islam, acara ini turut dimeriahkan oleh Dosen, Dimisioner, Presidium, perwakilan dari HMJ/UKM yang ada di Fakultas Ekonomi dan Bisnis dan juga Anggota iESA sendiri.

“Banyak bakat terpendam yang dimiliki mahasiswa EKI, jadi marilah kita asah bersama, kita latih bersama agar nantinya dapat membanggakan Ekonomi Islam ke depannya. Pemenang dari setiap cabang olahraga yang diperlombakan akan dipromosikan ke dispora,” ucap Ketua himpunan iESA Abthal Aufar dalam kata sambutannya

Win Irfan berharap bahwa seluruh mahasiswa/i ekonomi islam dapat menjalin persaudaraan yang lebih erat lagi, menjalin silaturahmi yang lebih baik lagi, selalu menjaga kekompakkan dan yang paling penting nantinya tidak ada kecurangan satu sama lain dalam acara iESA CUP yang ke-III ini. (KZ,LH)

IBEP akan Gaet EKI pada 2019 Mendatang

IBEP akan Gaet EKI pada 2019 Mendatang (Foto:Lala/Perspektif)

Darussalam- International Business and Economic Program atau dikenal dengan sebutan IBEP adalah program unggulan Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Syiah Kuala (Unsyiah) sejak tahun 2011. Dulunya IBEP lebih familiar dengan nama International Accounting Program (IAP) setelah sempat menyandang nama Pre International Class (PIC) selama beberapa tahun. Hal tersebut dikarenakan Akuntasi satu-satunya program studi yang menjadi program unggulan kelas Internasional saat itu.

Seiring berjalannya waktu, IAP mengalami perkembangan dengan menambahkan dua program studi lainnya yaitu Ekonomi Manajemen (EKM) dan Ekonomi Pembangunan (EKP) pada tahun 2017. Pada saat yang bersamaan pula IAP berganti nama menjadi IBEP. Selama masa pengembangan IBEP, muncul pertanyaan dari beberapa mahasiswa. Apakah EKI akan ada juga kelas internasional?

“Target kita, semua prodi di S1 akan dibuat kelas internasional. Kalau memungkinkan tahun 2019 akan dibuka untuk EKI.” Ujar Dr. Abd. Jamal, SE., M.Si selaku Wakil Dekan 1 bagian Akademik saat dijumpai di ruangannya (24/04).

Namun beliau juga menambahkan bahwasanya perlu persiapan yang matang terlebih dahulu terutama pada bagian pengajar, agar dapat terwujudkan di tahun 2019 mendatang. Selagi menunggu persiapan, beliau juga mengatakan akan ada indikator tertentu agar dapat masuk ke kelas internasional. Salah satunya adalah mampu mempertahankan ip di tingkat yang baik.

“Tanggapan terkait antusiasme, tentu positif sekali, mereka ingin jadi unggul. Kita sambut positif, maka kita coba tahun berikut ini.” Papar Abd. Jamal terhadap antusiasme mahasiswa EKI dalam menyambut kelas internasional EKI.

Belajar di kelas internasional tentu saja harus memiliki kemampuan berbahasa inggris yang baik. selain itu, kompetensi dalam belajar juga diutamakan. Maka, IBEP membuat sistem eliminasi agar program kelas internasional benar-benar menjadi kelas unggulan terlebih dari segi kemampuan bersaing mahasiwa di kancah internasional nantinya. IP menjadi tolak ukur utama setelah kemampuan berbahasa inggris. Bagi mahasiswa yang tidak mampu bersaing nantinya, diberikan izin untuk mengundurkan diri.

Bagi mahasiswa tahun 2017 yang tertarik belajar di kelas internasional, peluang terbuka lebar. Karena kelas internasional bukanlah program studi namun berupa kelas. Maka, dibolehkan kepada mahasiswa tahun 2017 atau yang bersemester 3 atau 4 untuk ikut mendaftarkan diri di kelas internasional asalkan tidak sendirian. Dalam artian, ada beberapa yang mendaftarkan diri baru akan dibuka kelas.

Untuk gedung atau ruangan sendiri, IBEP diberikan ruang belakang atas dan sedang direnovasi. Dengan pengadaan fasilitas yang semakin diperbaharukan dan konfirmasi dari Wakil Dekan Bagian Akademik menjadi harapan tersendiri bagi mahasiswa EKI agar kelas internasional untuk EKI akan segera terwujud di tahun 2019 mendatang.(Sul)

Pergub Baru 2018, Mahasiswa FEB Unsyiah Turut Berkomentar

 

Dok: Google Image

Aceh merupakan satu-satunya daerah di Indonesia yang di berikan hak untuk menerapkan peraturan berdasarkan hukum syariat Islam. Secara istimewa Aceh mendapatkan status provinsi dengan otonomi khusus dengan izin untuk menerapkan peraturan sesuai syariat Islam sebagai hukum formal dan undang-undang yang menerapkannya disebut Qanun Jinayat atau hukum Jinayat

Bicara mengenai peraturan, akhir-akhir ini kita dihebohkan dengan isu tentang Peraturan Gubernur (Pergub) yang terbaru. Pasalnya, dalam Pergub No. 5 tahun 2018 ini membahas mengenai pelaksanaan Uqubat jinayah cambuk yang harus dilaksanakan di Lembaga Permasyarakatan (LP). Hal ini justru menuai pro dan kontra bagi masyarakat.

Tepatnya (20/04) Sidang paripurna DPRA yang membahas tentang pergub tersebut. Menunjukkan bahwa kebanyakan Anggota DPRA menolak adanya peraturan ini.

Namun, bagaimana dengan tanggapan mahasiswa Aceh sebagai tokoh intelektual muda yang memegang peranan penting untuk kemajuan Aceh.?

Reza Zulfianda yang merupakan Ketua DPM FEB Unsyiah. dalam tanggapannya  yang kontra terhadap pergub Aceh, Ia mengatakan seharusnya pelaksanaan uqubat jinayah ini lebih baik dilakukan di Mesjid atau tempat yang terbuka, agar pelaku yang berbuat maksiat tersebut merasa lebih jera dan yang masyarakat setempat yang menyaksikan pelaksanaan juga sebagai renungan kedepannya agar tidak melakukan hal demikian.

Apabila pelaksanaan uqubat tersebut bertempatan di lapas, kemungkinan besar mereka yang dikenakan cambuk tidak merasa malu dan jera karena aksesnya terbatas. Dan sebagian orang menanggapi dengan pro mengenai kasus ini. Sebut saja hani, ia  mengatakan pelaksanaan uqubat dilakukan dilapas ada sisi positifnya juga. “Barangkali dibuat pergub seperti itu, agar anak anak dibawah 18 tahun tidak boleh menyaksikan hukuman tersebut, dan pengawasannya kurang sekali untuk penonton apalagi yang dibawa umur,” tanggapnya.

Pro dan kontranya suatu pendapat adalah hak setiap manusia, ada sisi positif dan sisi buruknya pula. Hukuman cambuk seperti itu juga tidak akan menyadarkan seseorang jika pada dasarnya yang berbuat ingin melakukan dengan kehendaknya dan senang melakukanya. Semua tergantung pada diri manusia itu sendiri. Kiasannya, jangan kamu bermain api kalau tak mau terkena api. Begitu pula dengan pelaku yang melakukan kaidah diluar syariat islam. Berani berbuat berani bertanggung jawab. Karena risiko melakukan suatu perbuatan muslihat akan lebih besar dampaknya.

Dalam harap, Reza menyampaikan pesannya terhadap mahasiswa. “Sebagai mahasiswa, kita harus menghindari segala perbuatan yang berdampak buruk bagi diri kita, isi hari dengan hal yang lebih bermanfaat, lebih kritis, jangan apatis, reaktif serta lebih respon terhadap lingkungan sekitar,” pungkasnya. (Wal)

Hari Ini Jadwal Pengambilan ATM Mahasiswa FEB

Hari ini jadwal pengambilan ATM Mahasiswa FEB (Foto/Istimewa)

Darussalam – Melalui pesan siaran yang dilayangkan ke media sosial Senin (26/3) lalu, pihak BNI menyatakan bahwa jadwal pembagian ATM bagi mahasiswa FEB angkatan 2016 akan dibagikan mulai Selasa-Rabu ini.

 

Pada surat yang ditandatangani oleh Pimpinan Kantor Cabang Pembantu (KCP) Unsyiah, Nira Nirmala, disebutkan bahwa pengambilan ATM bertempat di Kantor BNI Unsyiah.

 

Disebutkan pula bahwa setiap mahasiswa yang akan mengambil kartu tabungan kerjasama BNI dan Unsyiah ini diwajibkan untuk membawa fotokopi KTM, KTP maupun Kartu Identitas lainnya (Jr)

Gaya Baru Economic Student Day

Gaya Baru Economic Student Day (Ayu/Perspektif)

Darussalam – Economic Student Day kini tergambar dari wujud fananya. Hari yang diamanatkan untuk mengenakan pakaian dinas harian (PDH) tak hanya sebatas itu saja. Hal baru yang telah didiskusikan sebelumnya pada rapat KBM (Keluarga Besar Mahasiswa) ekonomi kini menunjukkan lebih nyata fungsi dari masing masing lembaga dan UKM.

Tertuju pada nyata nya kegiatan itu, tampak pada aktivitas pagi senin lalu. Hari itu (09/04/18) langit yang cerah dan merekah menunjukkan pukul 10.00 WIB, sepoinya angin mengeringkan keringat yang melekat serta pepohonan tertata rapi dengan gugurnya daun dibalik gedung KPMG. Disanalah aktivitas berjalan.

Gaya Baru Economic Student Day (Syawal/Perspektif)

Economic Student Day adalah ajang bagi UKM khususnya untuk menampilkan apa yang mereka andalkan dan mereka miliki. Sebelumnya Kegiatan ini telah berlangsung pada hari minggu dengan terselenggaranya “Darling” atau sadar lingkungan oleh UKM PA-LH METALIK. Kegiatan tersebut mendapat respon positif oleh semua UKM serta HMJ yang berpartisipasi sebagai delegasi.

Terlepas dari itu, antusias mahasiswa dipagi senin kemarin tak kalah ramainya dengan penampilan yang memukau nan cetar. Tak lain dan tak bukan UKM BESTEK (Bengkel seni dan Teater Ekonomi). Yang telah memukau penoton dengan Riuhnya tepukan yang bergemong ditelinga. Penampilan yang memukau dengan alat petik serta alunan simphony menghiasi kantin tengah FEB Unsyiah kala itu.

Setelah alunan syair dan melodi bergeming ditelinga, tak mau kalah oleh itu. Dalam Kegiatan ini, UKM EOC (Economic Otomitif Club) juga ikut memriahkan acara dengan mengadakan service motor gratis yang disponsori oleh HONDA. Selain itu EOC juga memajang berbagai macam jenis motor, mulai dari motor Jadul hingga paling modern dimasa kini.

Tak jauh namun bersebrangan dari EOC, ada sebuah stand foto. LPM PERSPEKTIF sebagai UKM yang bergerak dibidang media turut memeriahkan Economic Student Day, lembaga ini memajang serta memanjakan mata oleh foto yang terpampang rapi dan unik dengan gaya foto yang berbeda pula. Tak ingin bersunyi senyap, UKM Perspektif juga menyediakan TV sebagai media pendukung dalam menampilkan video kegiatan.

Ekonomi juga memiliki UKM Usahawan Muda atau yang sering disebut INKUBATOR. Sebuah Lembaga yang memiliki nilai jual dalam berwirausaha. Dalam stand nya mereka menjual minuman serta marchindise lainnya. Berjarak lima langkah dari sana, kita temui Bazar buku milik UKM LDF Al-Mizan yaitu Lembaga Dakwahnya kampus ekonomi.

Selain mahasiswa yang antusias dengan terselenggaranya kegiatan ini, pihak dekanan juga mendukung kegiatan yang menuai manfaat serta hiburan bagi mahasiswa FEB Unsyiah. Bahkan Ketua BEM FEB 2018, Rais Mukhayar dalam langkah kakinya. Ia mengamati setiap kegiatan yang UKM lakukan. “Organisasi itu penting, maka dari itu dengan diadakannya kegiatan seperti ini menumbuhkan ukhuwah sesama lembaga dan mahasiswa dalam persaudaraan serta bagi mahasiswa yang belum bergabung agar tergerak untuk bergabung bahwasanya semua ini terkesan menarik dan banyak manfaatnya,” pungkas rais dalam harapnya. (Wal)