Mahasiswi FEB Raih Juara 3 Duta Wisata Aceh

 

Mahasiswi FEB Raih Juara 3 Duta Wisata Aceh ( Foto : Perspektif)

Darussalam – Cindy Alfirdausi, mahasiswi Program Studi Manajemen FEB Unsyiah berhasil meraih Juara 3 dalam ajang Duta Wisata Aceh 2018 yang diselenggarakan oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Aceh di gedung AAC Dayan Dawood pada (27/10) lalu. Gelar ini juga menjadikan ia dinobatkan sebagai Wakil II Duta Wisata Aceh tahun 2018.

Ia meraih gelar ini setelah melewati proses seleksi dimulai dari pemilihan di tingkat kota, hingga akhirnya bisa berkompetisi di tingkat provinsi dan bersaing dengan 23 duta wisata perwakilan dari berbagai kota/kabupaten di Provinsi Aceh.

“Awalnya saya mengikuti pemilihan Inong Banda Aceh dan alhamdulillah dapat juara 1, lalu dipercaya untuk mewakili Banda Aceh dalam pemilihan Duta Wisata Aceh. Alhamdulillah bisa diberi kesempatan menjadi juara 3.” ujarnya

Menurut penuturannya, sebelum dinobatkan menjadi Inong Banda Aceh, ia mengikuti serangkaian proses penilaian, seperti tes tulis, wawancara, serta banyak tahapan yang bertujuan untuk menggali potensi dan wawasan tentang pariwisata. Kemudian pada tahap pemilihan Duta Wisata Aceh, ia dan kontestan lainnya sempat bergabung dalam karantina selama 4 hari.
“Di karantina itu kami mendapat banyak ilmu. Masuk ke kelas ini dan kelas itu. Pokoknya seru deh. Hingga pada malam puncak juga banyak kegiatan yang kami lakukan, seperti pertunjukan budaya dan seni,” jelasnya.

Selain gelar, pengalaman ini memberikan banyak hal bagi Cindy. Berkat keikutsertaannya dalam kompetisi ini, ia dapat menjalin relasi dengan para duta wisata dari berbagai daerah dan mendengar cerita-cerita menarik tentang daerah mereka masing-masing.

Sebagai juara 3 Duta Wisata Aceh, ia pun ingin mengajak pemuda-pemudi Aceh khususnya di Banda Aceh untuk turut mengambil bagian menjadi duta wisata dengan caranya masing-masing dan memanfaatkan setiap media yang ada saat ini.

“Sebenarnya semua orang bisa menjadi duta wisata bagi daerahnya. Semua orang bisa mempromosikan pariwisata daerahnya. Aku sebenarnya sangat menginginkan pemuda-pemudi di Aceh sadar bahwa sektor pariwisata adalah sektor yang penting bagi pembangunan daerah.” harapnya.

Meski dalam waktu dekat ia akan disibukkan dengan banyak kegiatan seputar promosi pariwisata Aceh, namun ia juga tak ingin melupakan kewajibannya sebagai mahasiswa. Ia juga berpesan kepada mahasiswa lainnya agar lebih aktif dan bijak menggunakan waktu baik untuk kegiatan didalam maupun diluar kampus. (Abi)