E-Learning : Siapkah digunakan Saat Kuis, Midterm ataupun Final Tes ?

E-Learning : Siapkah di Gunakan Saat Kuis, Midterm ataupun Final Tes ?

Darussalam – Pemanfaatan elektronik learning (e-learning) dalam pendidikan merupakan salah satu sarana penunjang dalam meningkatkan efektifitas proses pembelajaran di kelas. Pemanfaatan e-learning sebagai media pembelajaran juga dapat meningkatkan keterampilan teknologi informasi, kedisiplinan dalam menyelesaikan tugas-tugas perkuliahan, dan memudahkan komunikasi dengan dosen matakuliah yang bersangkutan. Namun, bukan berarti pemanfaatan e-learning tak memiliki hambatan sama sekali, terutama pada saat pertama sekali menggunakannya. Hambatan-hambatan teknis merupakan hal yang pada umumnya dihadapi oleh mahasiswa selama menggunakan media elektronik learning. Hambatan ini menjadikan tantangan tersendiri bagi mereka dalam menggunakan media elektronik ini.

Penerapan e-learning dalam pendidikan mengikut-sertakan beberapa komponen. Komponen pertama adalah infrastruktur e-learning. Infrastuktur berupa personal komputer, jaringan komputer, internet dan perlengkapan multimedia lainnya. Pada infrastruktur saat pembelajaran terjadi maka terkadang timbul kendala, yakni tidak semua pembelajaran efektif dalam menggunakan media komputer. Banyak pembelajaran yang lebih efektif bila dilakukan secara kooperatif atau pun kolaboratif.

Kendala lain juga muncul, yaitu ketersedian dan kelayakan infrastruktur e-learning itu sendiri. Dalam kenyataannya tidak semua mahasiswa memiliki perangkat yang memadai untuk menjalankan e-learning. Maksud dari perangkat yang memadai yaitu berupa android yang mudah untuk melakukan koneksi internet, dan tentunya tidak semua mahasiswa berada di tempat yang memiliki jangkauan mudah dalam penggunaan internet. Kendala terbesar adalah di zaman milenial seperti saat ini masih ada beberapa mahasiswa yang kurang pengetahuan dalam ilmu teknologi (gaptek).

Dalam penggunaan e-learning sangat dibutuhkan perhatian di mata kuliah manakah yang sesuai digunakan, banyak permasalahan seperti ada mata kuliah yang membutuhkan waktu lebih lama dalam penyelesaian tugasnya contohnya seperti pelajaran yang mencakup cara menghitung, pembuatan grafik atau tabel dan materi lainnya yang tidak sesuai. Tugas tersebut bisa saja diberikan apabila dalam jangka waktu yang lebih lama.

“e-learning itu tidak sesuai untuk beberapa orang karena tidak semua orang bisa belajar melalui media elektronik atupun otodidak, sebagian mahasiswa harus belajar secara langsung atau dalam bentuk visual” tutur Raihanum.

Disisi lain Wiwid berpendapat bahwa penggunaan e-learning berguna sesuai dengan jenis pelajaran yang akan dikerjakan, jika penggunaan dalam bentuk tulisan maka e-learning dapat bermanfaat namun jika dalam pelajaran seperti akuntansi dan matematika sepertinya lebih baik digunakan dengan secara langsung saja.

Seperti yang terjadi beberapa waktu lalu ketika mahasiswa Jurusan Manajemen melakukan Ujian Tengah Semester (UTS) mata kuliah akuntansi melalui e-learning, banyak dari mereka mengalami kegagalan dalam manajemen waktu untuk mengerjakan soal. Saat ditanya, salah satu mahasiswi bernama Ridha mengatakan bahwa kegiatan ujian tidak berlangsung efektif karena waktu banyak terbuang untuk membuat tabel. Mahasiswi lain bernama Dian turut mengalami kegagalan disebabkan oleh jaringan yang seketika terkendala karena kerusakan sehingga waktu yang tersedia untuk mengirim jawaban soal tersebut habis.

Beberapa pendapat tersebut memiliki alasan tertentu baik dari cara belajar maupun fasilitas e-learning itu tersendiri. Sebenarnya jika kendala itu disebabkan oleh jaringan maka cara terbaik adalah mencari tempat-tempat penyedia wi-fi, akan tetapi dosen juga harus menentukan waktu penugasan dengan sewajarnya dan tidak terlalu larut malam atau jam penugasan mahasiswa tersebut bentrok dengan mata kuliah lain. Permasalahan lain seperti kekurangan pengetahuan menggunakan teknologi dapat disiasati dengan pembelajaran atau belajar dengan teman terdekat. Seorang mahasiswa adalah jiwa yang dituntut belajar dan mengasah kemampuannya menuju jenjang kedewasaan dan kemandirian.(Anggi)