Kepala Deputi Bank Indonesia (BI) Perwakilan Aceh, Teuku Munandar Saat Memberikan Materi Inflasi (Jauhar/Perspektif)

Darussalam – Kepala Deputi Bank Indonesia perwakilan Aceh, Teuku Munandar menyebutkan bahwa dampak inflasi yang terjadi di Aceh tergolong aman. Hal ini disampaikan dalam diskusi yang diprakasai oleh pihak Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Fakultas Ekonomi dan Bisnis Unsyiah, Senin (24/9).

Munandar mengakui bahwa kenaikan nilai tukar Rupiah terhadap Dollar memang begitu tinggi yaitu mencapai 9,2%. Namun hal ini dapat diantisipasi dengan baik oleh pemerintah dengan tersedianya cadangan devisa negara sebanyak $118 Miliar sehingga tidak memiliki dampak besar seperti Argentina & Turki.

“Depresiasi yang terjadi di indonesia masih dalam nilai wajar, oleh karena itu masyarakat jangan khawatir karena pemerintah masih bisa menahan harga rupiah” Ujar alumni akuntansi Universitas Syiah Kuala ini.

Di Aceh, inflasi tidak memiliki dampak yang signifikan dalam kegiatan perekonomian sehari-hari. Hal ini menurutnya, tidak terlepas dari keberhasilan pemerintah Aceh dalam meningkatkan angka pertumbuhan ekonomi. Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), tingkat pertumbuhan ekonomi di Aceh adalah 5,74% dibandingkan triwulan sebelumnya yang mencapai 3,26%

“Tingkat inflasi yang terjadi di Aceh pun terjaga, walaupun kita ada di peringkat 3 Sumatera dengan nilai inflasi 3,55. Dibandingkan dengan Bengkulu yang merupakan daerah inflasi terendah yang hanya 2,23%” Jelasnya

Pernyataan Munandar tentu bukan tanpa alasan, karena nilai iflasi Aceh masih dalam rentang target nasional sebesar 3,5±1 (Jr)